Umrah 26 Des 2016 – 4 Jan 2017

Terimakasih Ya Allah atas kasih sayang & segala nikmat yang telah Engkau berikan kepada ku ❤❤❤

Assalamualaikum

aku mau share pengalaman Umrah kali ini. In Shaa Allah bermanfaat ya 😇

okay. sebenarnya niat Umrah itu udah dari awal 2016, tapi karena skripsi ku penuh akan drama akhirnya ditunda 😂. niatan pergi Umrah berawal dari mama bilang “adhit lulus kuliah, kita Umrah ya nak” seneng? buangettttt. ku sudah rindu, rindu banget peluk Kabah :”)

lulus kuliah baru Augustus 2016 akhir, tadinya mau pergi yang awal pembukaan Umrah tapi karena emang lagi banyak tes kerjaan akhirnya mama bilang “ntar aja akhir tahun yang jelas pasti libur” . mulai dari keluarnya kata2 itu, aku mulai nyari travel mana yg pas (pas biaya, pas tanggal, pas jg dg permintaan mama hehe semua nya harus pas). 

Aku nyari2 nelf2in banyak travel itu bulan October. travel pertama yg aku kontak adalah Alsha Tour (travel Umrah yg akhirnya aku gunain ini). tertarik, tapi agak mahal dan gak direct Medina (honestly aku lebih suka direct Medina hehe). akhirnya aku coba telf travel lain, trus aku dp di travel yg dulu pernah aku gunain (tp ntah knp baru kali ini mereka tb2 gak jelas soal jadwal keberangkatan, sdangkan aku udah pengen bgt Umrah). 

sambil menunggu kejelasan dari ketidakjelasan (?) Aku coba kontak2 travel lain. sampai akhirnya H-3 minggu belom jelas, ku putuskan untuk ambil uang dp (dibalikin 100%) dan daftar di Alsha. percaya gak percaya, mungkin ini yg dinamakan jodoh hehe. yg tadinya udah full (bahkan travel lain yg ku kontak lagi udah full) tiba2 ada 2 jemaah yg pindah ke business class & aku mama bisa masuk gantiin di economic class. dikabarin pihak Alsha klo aku bs gabung, langsung ke kantor nya yg ada di condet & ku bayar full H-3 minggu kurang hehe. (drama tp Alhamdulillah jd Umrah hehe)

hmm wait, ini intro nya kepanjangan ya? wkwk gpp. intinya, niat niat niat. pasti Allah kabulkan, walaupun proses nya ada manis asam asin hehe 

karena yang rindu, pasti bertemu -Adhit

Senin, 26 December 2016

ngumpul di Lounge Umrah. nah ini pertama kali nya aku ke lounge Umrah, umrah2 yg sebelum nya langsung ngumpul di terminal bandara nya aja. Di lounge umrah dikasih itinerary, name tag, dan CD Ust Ahmad Al Habsyi (hehe paket umrah nya emg bareng ust)

ini pertama kali nya juga aku umrah cm berdua mama. biasa nya rombongan keluarga besar. kasian papa ditinggal sendirian 10 hari hehe. Ohya lounge umrah nya ada +- nya. – nya itu, yg bukan jamaah gak boleh masuk & gak ada ruangan buat yg nganterin duduk ckck. Alhasil papa cuma nganter trus kita foto2 diluar dan papa pulang 😣 klo + nya nyaman, mushola nya bersih, disiapin makanan prasmanan, full sofa.

di lounge Umrah dari ashar sampai isya. After isya ke terminal bandara naik bis yang sudah disiapkan. sampai di ruang tunggu baru ketemu dg Ust Alhabsyi nya. Aku naik pesawat Saudi Airlines yang delayed sejam, jd baru take off jam 21.20

Selasa, 27 December 2016

sampai di Jeddah jam 4 pagi, urus imigrasi dll (koper sudah diurus pihak travel), sholat subuh di bandara. sempet foto2 di terminal umrah.

sepi? disisi yg ku foto iya sepi, tapi disisi sebelah situ nya rame sama jemaah dari berbagai negara hehe. jemaah Alsha Tour & Nava Tour digabung, kita ada 92 orang itu dibagi jadi 2 bis. Aku di bis 1 dan Alhamdulillah bgt perjalanan Jeddah – Medina 5 jam an nya brg Ust Alhabsyi 

sampai di Medina jam 1an (udah telat sholat dzuhur nya, akhirnya di jama akhir ke ashar di Masjid Nabawi). nah aku nginap di hotel Dallah Taybah, dekat pintu 25 saf perempuan. Dari hotel ke masjid jalan kaki cuma semenit sudah sampai hehe deket bgt Alhamdulillah. ohya sampai di hotel ada welcome drink trus dibagiin kunci kamar – makan siang – ke kamar beberesan

aku sekamar b4. sempet mikir gmn gitu, sekamar b4 sama orang yg baru dikenal. tapi emang dasar jodoh, pas bgt dapet nya ibu anak ibu anak (ini aku sekamar sama tante ning & ary). baru kenalan di lounge Umrah sampe jeddah madina udah akrab bgt. pas pemilihan kamar ternyata emang dipasangin hihi (kita gak ada yg tau klo akan sekamar). dapet kunci kamar, gak langsung ke kamar tapi ke restaurant nya dulu untuk lunch

Seriously ini rame bgttt sama jamaah dari travel bahkan negara lain. tp hebat nih mas2 India / Pakistan pekerja nya, sigap bgt beresin meja dan nambah makanan yg udah diliat ampir abis. untuk makanan di hotel Dallah Taybah ini menurut ku enak2, variatif, dan banyak. dari mulai nasi lauk puding roti buah minuman, byk deh pkknya hehe nyam. kelar makan lgsg ke kamar hotel, beberes bebenah. Klo aku sih lgsg masuk kamar mandi 😅

udah bebenah lonjoran bentar, adzan ashar langsung ke masjid 


better jgn nunggu adzan baru ke masjid. klo bs paling telat setengah jam sebelum adzan udah di masjid. krn klo nunggu adzan baru ke masjid, bisa2 sholat nya dipelataran masjid aja :”) klo semangat tetep masuk kedalam masjid nya sih bisa, tapi ntar sholat di lantai yg gak ada karpet nya (nah klo yg gak biasa lantaian sih penting bawa sajadah / kain buat alas. Klo aku selama disana pake mukena aja gak -karena baju ku semi khimar semua praktis. apalagi bawa sajadah wkwk. ubin masjid dingin, tp kapan lg bs ngerasain kan hehe)

indah nya Masjid Nabawi di Madina ini. seindah itu ya Allah. MashAllah 😍😍😍

cantiknya mama kuuu hihi. sholat ke masjid balik hotel, gitu trus. nah abis dinner, jam 9an yang perempuan2 rombongan Alsha Nava ngumpul di Lobby untuk ke Rawdah

Rasulullah SAW bersabda “antara rumah ku dengan mimbar ku adalah Rawdah diantara taman2 surga” (HR. Bukhari no. 1196)

Rawdah ada nya di saf pria, tapi dibuka untuk wanita juga pada jam2 tertentu:

  • Setelah Ba’da Subuh – 11.00
  • Setelah Ba’da Dzuhur – 14.30
  • Setelah Ba’da Isya – 00.00

Jadi ke Rawdah (di dekat Rawdah ada makam Rasulullah) jam 9 brombongan, ngantri sesuai negara (gak negara juga sih, Asia Asia Arab Arab dll gitu). trus nunggu giliran dan tetep uyel2an :’) sbnrnya aku seneng liat uyel2an nya, karena semua orang yg disana ingin bisa sholat di Rawdah & menyapa Rasulullah. air mata tumpah setiap ke Rawdah, rindu Rasulullah ❤ tapi penuh perjuangan untuk bisa sholat di Rawdah hehe. Ohya, karpet di Rawdah ini warna nya hijau, beda sama karpet di dalam masjid nabawi lain nya yg bwarna merah. Jd saat menginjakkan kaki di karpet warna hijau, maka sudah di Rawdah. berdoa sebanyak2nya, mohon ampun, dan jangan lupa berterimakasih :”) ohya pas aku sama rombongan, kita baru keluar masjid itu sekitar jam 12 Malam 

to be honest, aku kurang nyaman klo ke Rawdah rombongan. lebih suka sendiri hehe. ntar ku kasih tips untuk bisa ke Rawdah sendiri dan bisa sholat di saf paling depan 🙂

Rabu, 28 December 2016

adzan subuh di masjid nabawi & masjidil haram itu 2x, adzan pertama jam stgh5 dan adzan kedua jam stgh6. adzan pertama itu kita masih bisa sholat tahajud, perbanyak sholat sunnah lainnya, baca quran, dzikir, dll. pas adzan kedua sholat fajar

Klo datang sebelum adzan atau bahkan pas lg adzan, In Shaa Allah bisa banget dapet saf paling depan. keliatan nya udah penuh, tapi sebenarnya masih ada space kok itu. Apalagi pas udah berdiri untuk sholat, saf nya harus rapat. Jadi jangan takut klo ngeliat rame trus langsung nyerah gak sholat di saf depan, kedepan aja nyelap nyelip pasti dapet tempat 🙂

setelah sholat subuh – sarapan – city tour. agak beda dengan di itinerary, karena waktu nya bentar dan gak mau ketinggalan sholat dzuhur di masjid nabawi, akhirnya city tour cuma ke Masjid Quba, perkebunan kurma, dan Jabal uhud.tapi gpp, besok2 bs city tour lagi (AAMIIN) hehehe 

Masjid Quba

aku orang yg suka & pengen harus sholat saf paling depan. jadi dibisabisain sholat nya saf paling depan hhe. Alhamdulillah bener bisa. padahal klo kesana, ruameee bgt keliatan nya riweuhhh. knp? karena pintu masuk dan keluar itu 1 pintu, jadi terlihat riweuh yg tempat sholat cewek (klo cowok kyknya lebih tertib hehe). 

nah tips bisa sholat saf paling depan di masjid Quba itu… masuk aja dulu uyel2an ya sabar aja, nikmati aja (hati2 barang hehe). udah masuk masjid, gak usah naik ke atas (honestly, aku blm pernah naik hehe klo mau naik ya gpp jg), tp percaya deh dibawah itu masih bisa sholat. trus maju ke depan maju lagi maju lagi, klo saf depan penuh sholat tahyatul masjid dulu trus maju lagi sampe depan untuk sholat dhuha. Pasti jamaah gantian kok, tenang aja. Klo kmrn sih aku sholat 6 rakaat di saf paling depan, itu pic nya hehe. knp saf paling depan? karena emang lebih baik di depan kan hehe dan lebih tenang, klo dibelakang ntar melihat keriweuhan yg mau masuk dan keluar. jadi… bisa kok sholat di saf paling depan, tenang 🙂

Terikk banget tp angin sepoysepoy. lupa bawa kacamata haha makin sipit deh. ohya untuk yg suka belanja, di bawah2 masjid Quba ini banyak pedagang yg jualan. Macem2 jualan nya, tapi yg mesti dicobaa itu kurma muda. warna nya coklat muda, biasanya masih agak beku, jd crunchy gitu pas di gigit, manis sepet. harga nya 1kg 10riyal. Klo masih mau ke mekka, better gak usah beli disitu buat oleh2 karena 2 hari aja gak di freezer udah berubah bentuk dia. Klo mampir di jeddah sblm pulang ke Indo bisa beli di pasar balad (duh ini ngasih tau tapi gak di foto bentukannya wkwk maapin ya)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s